DEISKRIPSI RITUAL “PINGIT KEMANTEN”

blogger templates
Ritual : Pingit Kemanten

Pelaku : Keluarga Bapak Kashadi

Waktu : 6- 12 April 2011

Subjek : Ibu dan Bapak Kashadi, Mbak Cristin,Mas Anton, dan Bu fitri


Pagi itu jam 07.00 tanggal 06 April 2011 saya pergi ke kediaman Bapak Kashadi yang bekediaman di Sinoman6 no.22 yang sedang mempersiapkan pesta perkawinan putrinya yang dilaksanankan satu minggu lagi, hari ini adalah hari pertama saya melakukan observasi di rumah Bapak Kashadi yang rumahnya 1km dari rumah saya.

Sesampainya di sana saya langsung disambut dengan Ibu Kashadi yang awalnya saya sudah memintak izin kepada beliau,beliau bertanya kepada saya mengapa saya meneliti tentang “pingit kemanten”, saya menhawab, saya tertarik karena banyak moment-moment yang harus saya ketahui lebih dalam lagi, selain untuk memenuhi tugas kuliah saya, Bu Kashadi tersenuyum sambil berkata nanati sampeyan juga pasti merasakan……lalu tanpa berpanjang lebar saya mulai menanyakan pertanyaan yang telah saya sususn kemarin.

Saya : Sebenarnya apa maksud dari pingitan itu, bu..????

Bu Kashadi : Pengantin perempuan dan pengntin pria tidak di pertemukan atau tidak boleh

Bertemu dulu selama tujuh hari sebelum pelaksaan akad nikah mbak.

Saya : Apa fungsi dari piingitan itu bu,,???

Bu Kashadi : Biyar ada rasa deg-degan atau rasa saling kangen, kalo bahasa jawanya biyar

nanti kalo pengantinnya saling ketemu jadi pangling mbk. Selai itu pingitan sudah menjadi tradisi bagi orang jawa.

Saya : Oh,,,, begitu ya buk,apa akibatnya kalo misal ritual pingitan ini tidak dilaksanakan?

Bu Kashadi : Ndak ada akibatnya mbak, itu Cuma sekedar tradisi saja,dan kepercayaan orang-orang jawa kalo mau niah dipingit dulu, jadi ridak ada dampak apakah itu akan mencelakakan bagi sang pengantin jadi mau dijalanin juga tidak apa-apa,mau tidak djijalanin juga tidak apa-apa.

Saya : Berarti pingitan itu hanya untuk menjalankan tradisi ya buk…pingitan itu gak boleh ketemu saja apa tidak boleh saling ngasih kabar juga, seperti sms, telfon lewat hp,,,,?

Bu Kashadi : Kalo hanya sms, telfon-telfonan ya gak pa-pa mbak,yang tidak boleh cuma bertemu secara langsung.

Saya : Kalo missal lewat 3G buk, kan kita bisa melihat wajahnya lewat layar hp, bagaimana?

Bu Kashadi : Wah anak sekarang cangggih-canggih ya…hehe ya kalo sampek bisa melihat satu sama lain tidak boleh mbak, kan nanti gak jadi kangen, trus kalo diketemuin gak pangling dong (sambil tertawa terbahak-bahak)

Saya : Apakah hanya tidak boleh ketemu dengan pasangan pengantinnya atau tidak boleh keluar rumah buk???

Bu Kashadi : Ea tidak boleh keluar dari rumah mbak kalo yang namanya di pingit harus didalam rumah selama tujuh hari itu.

Saya : Begitu ya buk,apa saya boleh bertemu dengan Mbak Cristin,saya ingin tanyak-tanyak?

Bu Kashadi : Boleh silahkan masuk, anaknya masih persiapan di kamar.

Sembari berjalan ke dalam saya merekam semua jawaban dari Ibu kashadi, saya jadi tau ternyata “pingit kemanten” itu hanya sekedar tradisi dan tidak aka nada dampak apabila di kerjakan atau tidak di kerjakan dan pingitan juga dilaksanakan selama satu minggu sebelum akad nikah.sampai di kamar saya melihat mbak Kristin sedang terbaring di ranjang dan di pijit oleh tukang riasnya yaitu Bu Fitri dari luar kamarpun sudah tercium bau wangi dari lulur yang dilaburkan ke tubuh Mbak Cristin.saya langsung masuk karena saya tidak sabar untuk mengetahui ritual apa yang sedang ia lakukan.

Saya : Permisi mbak, maaf mengganggu apa boleh saya tanyak-tanyak sama Mbak dan Bu Fitri??

Bu fitri dan : Iya mbak, tidak apa-apa,,,

Mbak,Cristin

Saya : Sebelumnya saya mau tanyak sama Bu Fitri dulu, Ritual apa yang sedang anda lakukan ini Bu?

Bu Fitri : Sebenarnya ini bukan ritual mbak, mungkin lebih tepatnya hanya perawatan buat pengantin wanita seperti itu,,,

Saya : Oooo…..jadi ini bukan ritual ya,hanya perawatan saja,apa fungsinya Bu???

Bu Fitri : Buat menyegarkan badan,biyar kelihatan lebih segar saat nikah nanti mbak…

Saya : Berarti luluran dan di pijiti sepeti ini tidak ad unsur-unsur spiritualnya ya bu?

Bu fitri : Gimana ya mbak, ada se unsur spiritualnya soalnya di lulurnya sambil didowani mbak,,tapi bukan didowani jampe-jampe mbak tapi pake doa-doa….

Saya : Gunanya doa-doa sendiri itu apa bu??

Bu fitri : Ya biar kalihatan berbeda atau pangling pas nanti hari-Hnya mbak,,,

Saya : GItu ya mbak, kasiatnaya. Sampai berapa lama bu, biasanya?

Bu Fitri : Sampai sekujur tubuh selesai dilulur semua pokoknya

Saya : Sekarang mbak Cristin sendiri apa yang mbak rasaain saat di lulur dan dipijitin seperti ini?

Mbak Cristin : Ya yang jelas enaklah mbak, kan dimanjaain seperti ini masak gak enak,malah ini pengen tidur hehehehe!!!

Saya : Kalo rasanya waktu tidak boleh bertemu pasangan sampeyan selama satu minggu apa mbak??

Mbak Cristin : kalo untuk hari ini masih biasa mbak kan masih hari pertama ya walawpun mulai ada rasa kangen…

Saya : Oke,kalau begitu cukup hari ini saya pemisi dulu

Penelitian hari pertamaku ini membuaku tau banyak hal selain pengitan itu sendiri apa aku juga tau hal-hal apa saja yang dipersiapkan untuk akad nikah nanti saat si pengantin wanita dipingit, aku juga tertantantang untuk menggali dan mengetaui lebih banyak lagi mengenai ritual “pingit kemanten” karena selama ini saya mengetaui hanya sekilas saja.sungguh penelitian yang sanagat menarik buwat saya.

Hari kedua saya menuju rumah Bapak Kashadi,saya langsung datang menghampiri Mbak Cristin yang ada di kamar dan seperti kemarin beliau lagi dilulur dan dipijit,saya menunggu sampai Mbak Cristin selesai dilulur dan dipijit. Di rumah Bapak Kashadi juga mulai banyak orang-orang yang membantu keluarga bapak Kashadi untuk mempersiapkan hajatannaya. Tapi perlu diketahui bahwa tidak boleh ada orang yang masuk tanpa izin ke kemar pengantin putri untuk melihat proses perawatan pengntin putri.saya juga melihat Bu Fitri begitu khusyuk membacakan doa-doa sembari ia mengoleskan lulur dan memijit Mbak Cristin.disamping itu saya juga melihat Mbak Cristin yang menikmatinya dengan agak tertidur-tidur.setal Mbak Cistrin selesai dilulur dan dipijitin lalu mandi. Dia sambil tersenyum dan menghampiri saya. …

Mbk Cristin : Hari ini apa yang ingin mmbak ketahui??

Saya : selain saya mengamati setiap harinya sampai nanti selesai dipingit saya juga ingin mengetahui keadaan hati mbak,apa perasaan mbak hari ini???

Mbak Critin : mengenai apa dulu ini mengenai acara nikahanku apa mengenai perasaanku terhadap calon suamiku??

Saya : dua-duanya mbak??hehehe

Mbak Cristin : kalau mengenai nikahanku ya yang jelas ada rasa tidak sabar,deg-degan dan lain-lain,kalo masalah dengan calon suamikuh mulai ada rasa pengen ketemu se….

Saya : selain ini apakah ada ritual lagi yang harus mbak Cristin kerjakan???

Mbak Cristin : Tidak ada karena ini baru hari kedua jadi ya hanya perawatan seperti tadi aja yang harus di kerjakan

Saya : Ada apa tidak se aktifitas mbak yang terganggu gara-gara di pingit?

Mbak Cristin : Apa ya….mungkin aku jadi nggak bisa beli apa-apa dengan keluar sendiri,trus aku juga tidak bisa jalan-jalan ke luar seperti biasanya

Saya : jadi meskipun mbak ingin beli jajan di tetangga mbak dibeliin juga??

Mbak Cristin : Iya mbak,,,biasanya ibu itu yang selalu ngomel-ngomelin kalau saya mau beli keluar rumah…

Saya : Begitu ya mbak. . .ada tidak se perasaan jenuh yang Mbak Cristin rasakan?

Mbak Cristin : ada se,,tapi aku berfikir ya ini demi kebaikanku juga agar bisa dirawat sebelum hari bahagiaku nanti,kalo gak dipingit kan aku bisa keluar kemana-mana dan gak bisa memlakukan perawatan selama satu minggu seperti ini,nanti jadinya gak pangling dong!!!!(malu dan sambil tersenyum tersimpu)

Saya : Awalnya Mbak setuju apa menolak Mbak dipingit??

Mbak Cristin : Aku se setuju-setuju aja karena itu perintah dari oarnag selai itu juga karena sudah tradisi kan,,,ya walaupun aku tahu pasti sulit untuk jalanninnya tapi kan kata pepatah berakit-rakit dahulu baru ketepian..

Saya : jadi memang tidak ada keterpaksaan ya Mbak…ya saya doakan aja semoga semuanya berjalan lancer sampai nanti Mbak.,.,.

Dua hari saya telah mengamati tentang “pingit kemanten” ternyata memang tidak ada paksaan untuk menjalani pingitan.“pingit kemanten” memang sudah menjadi tradisi bagi orang jawa walaupun sesungguhnya sang pengantin tidak mudah untuk menjalaninya karena tidak diperkenankan keluar rumah sekalipun di rumah tetangga.saya tidak bisa membayangkan nanti kalau saya sebelum nikah harus dipingit seperti itu, observasi saya ini membawa saya merasakan juga apa yang di rasakan dari Mbak cristin dari setiap jawaban yang telah di utarakan oleh Mbak Cristin terlihat jelas bahwa yang beliau rasakan tidak hanya rasa jenuh karena harus di dalam rumah tetapi banyak rasa seperti deg-degan menunggu hari-H dan rasa kangen terhadap pasangannya karena tidak di pertemukan selama satu minngu,tapi beliu juga menikmati masa pingitan ini karena masa pingitan ini juga demi kebaikan beliau selain menjaga biar tidak ada apa-apa sebelum hari-H, juga untuk merawat dirinya supaya nanti waktu nikahan atau waku hari-Hnya bisa kelihatan lebih Fresh, lebih sedap di pandang dan terlihat berbeda dari hari-hari biasanya sehingga itu juga memotivasi Mbak Cristin agar bisa melaksanakan pingitan dengan senag hati, dan tanpa adanya paksaan dari siapapun dan dari pihak manapun.

Hari ketiga saya observasi ini tidak datang ke rumah Ibu Kashadi melainkan pagi itu saya mendatangi rumah mempelai pria di daerah suratan gg3 no 127 saya juga ingin mengetahui bagai mana kondisi dan situasi di rumah mempelai pria. Saya juga penasaran apakah ada ritual-ritual khusus yang dilakukan oleh calon pengantin pria seperti yang dilakukan oleh penganti wanita, mangkanya saya tertarik pegi ke kediaman calon pengantin pria, selain itu pengantin wanita dari hari pertama sampai hari ke tiga juga tidak terdapat ritual lain selain dilulur dan dipijat.

Setibanya di sana dari kejauhan sudah terlihat janur yang terpasang di depan rumah calon pengnatin pria, seperti halnya orang yang punya hajat lainnya disana juga mulai disibukkan dengan persiapan resepsi pengantin,setah saya bertemu dengan kedua orang tua mas anton yang merupakan kedua orang tua celon memepelai pria, saya langsung memintak izin untuk bertemu dengan mas anton yang kebetulan sedang ikut membantu mempersiapkan pesta pernikahannya,saya langsung di pertemukan dengan mas Anton dan saya langsung mengajukan pertanyaan yang memang sudah ingin saya utarakan….

Saya : langsung saja yam as, biyar tidak lama-lama saya mengganggu aktifitas mas Anton. Apa yang mas rasakan saat di pingit seperti ini??

Mas Anton : Gimana ya mbak, campur aduk, ada rasa tidak sabar untuk cepet-cepet, trus ada rasa nerfous juga apabila nanti ketemu, apalagi rasa kangen ini rasanya sudah gak kuat mendung lagi .hehehehe…..

Saya : Apakah gak ada rasa bosen harus tinggal di rumah terus Mas??

Mas Anton : Sebenarnya se bosen mbak pengen nemuin calon saya,hehe,, tapi kan ini sudah menjadi aturan atau sudah menjadi tradisi jadi ya di jalani dengan sabar saja…..

Saya : Ada gak se mas ritual khusus selama satu minngu ini selama sampeyan dipingit??

Mas Anton : Kalo dari kemarin sampai saat ini belum ada mbak, tapi nanti sehari sebelum hari-Hnya ada…

Saya : Kalau boleh tau ritual apa ya Mas?

Mas Anton : saya melakukan perawatan sehari sebelum menikah dan nanti sorenya dilakukan ritual siraman dan sungkeman

Saya : Begitu ya Mas… berarti slama enam hari kedepan tidak ada ritual apa-apa?

Mas Anton : Iya tapi tiga hari sebelum nikah harus puasa dulu

Saya : Kegunaannya buat apa mas??

Mas Anton : Ya biyar saya nanti dalam menenpuh hidup baru mendapatkan berkah dari allah dan biyar semuannya bisa berjalan dengan lancar

Saya : Ooo… kalo begi terimakasih ya Mas,,,,,,



Ternyata memang tak jau berbeda apa yang dirasakan calon pengantin pria dengan apa yang dirasakan calon penngantin wanita, mereka mesarakn hal yang sama yaitu perasaan campur aduk dihatinya. Dan ritualnyapun berbeda jika pada pengantin wanita dia harus di rawat salama seminggu sebelum hari pernikahan berlangsung tetapi pada calon pengantin pria dia tidak di rawat selama seminggu sebelum acara pernikan berlangsung melainkan hanya satu hari sebelum pernikan berlangsung jadi buat pengantin pria tidak perlu waktu lama-lama untuk perawatan diri, selain itu pengantin pria juga masih bisa bebas ikut membantu mempersiapkan persta perkawinanya berbeda dengan calon pengantin perempuan yang hanya dimanjakan selama satu minggu sebelum menikah, dan tidak boleh melakukan sesuatu trlalu berlebihan karena supaya calon pengantin wanita bisa mempersiapkan dirinya,dan biyar bisa berpenampilan maksimal nantinya pada saat pesta pernikahannya.

Samapai hari ketiga ini saya sudah mendapatkan banyak hal dari penelitian yang saya lakukuan saya juga merasa senag karena saya banyak mendapatkan informasi saat saya melakukan observasi selain itu juga banyak mendapatkan penglaman-pengalaman dan pembekalan untuk nanti saya kedepannya, jadi saya merasa tertantang untuk terus melakukan penelitian ini sampai nanti sampai selesai, atau sampai acara “pingit kemanten” yang saya teliti selesai. Hari ke-empat sampai hari ke-enam penelitian saya kembali ke kediaman Bapak Kashadi, disana Mbak Cristin tidak melakukan ritual lain selain perawatan seperti hari pertama dan kedua, tetapi pada hari ketiga ini beliau sudah melakukan puasa yang dilaksakan sampai tiga hari kedepan, sama seperti halnya yang dilakukan oleh calon pengantin pria, Ritual puasa ini dilakukan untuk mendapatkan berkah dari Allah SWT, selain itu juga biyar semaunya nanti bisa berjalan dengan lancar sesuai yang diinginkan dan juga biyar nanti dalam mengarungi bahtera rumah tangga yang baru biyar selalu diijabahi oleh Allah SWT. Dan dihari ke-empat ini persiapan mental dari kedua calon pengantin harus lebih dipersiapkan lagi supaya nanti lebih siap saat acara pernikan berlangsung. Sangat terlihat jelas rasa nerfous di raut calon pengantin wanita karena kurang tiga hari lagi ia melaksanakan acara pernikahannya. Berbeda dengan hari pertama dan kedua yang masih terlihat santai.

Hari terakhir saya melakukan observasi, saya melihat persiapan yang benar-benar matang untuk besok hari pernikahannya banyak agenda ritual yang harus dikerjakan pada hari terakhir pingitan ini. Pengantin harus ikut baca la-quran sebagai bentuk menyumbang untuk menyelesaikan hataman al-Quran , calon penganti sudah berhenti berpuasa, pada sore harinyapun digelar pengajian sekaligus ritul siraman dan sungkeman,siraman bertujuan untuk membersihkan jasmani maupun rohani dari tubuh calon pengantin dan yang mengguyur adalah kedua orang tua dari calon pengantin, setelah itu ayah dari calon pengantin perempuan menggendong putrinya dan membawanya ke dalam kamar. Setelah itu dilanjutkan denagan ritual sungkeman yaitu calon pengantin memintak maaf kepada ke-dua orang tuanya dan meminta restu untuk dinikahkan, pada ritual ini suasana mengharuhkan tecipta kerena orang tua harus siap melepaskan putrinya begitu juga putrinya yang harus siap tinggal bersama suaminya nanti dan tidak lagi tinggal bersama kedua orang tunya. Kemudian setelah ritual sungkem selesai calon penganti wanita dibawa kembeli kekemar, di kamar calon pengantin wanita kembali dirawat dan tubunya diberikan aroma kemenyan arab selama satu hari penuh, bertujuan agar tubuh calon pengntin wanita tatap haru saat pelaksanaan acara pernikahan walaupun satu hari penuh dan hari terakhir ini si calon pengantin wanita benar-benar diberi refleksi supaya hasilnya maksimal waktu acara pernikahan nanti.

Dari observasi saya dari hari pertama sampai selesai memberikan saya banyak pengalaman, saya menjadi tahu agenda-agenda ritual apa saja yang dilakukan oleh pengantin yang dipingit dan saya juga tau satu lagi tradisi orang jawa yang unik dan yang sampai sekarang masih dilakukan. Pingitan memeng ritual yang unik dan didalamya banyak makna-makna yang tersirat dan juga merupakan tradisi orang jawa yang sudah lama dilakukan, pingitan juga tidak harus dikerjakan dan apabila tidak dikerjakanpun tidak ada dampak ataupun akibat yang akan timbul sehingga ritul pingit memang sebenarnya hanya seledar adat dari orang jawa mau dikerjakan tidak apa-apa mau tidak dikerjakan juga tidak apa-apa tapi kalo di kerjakan acara pengantinnya lebih tersa sakral dan bermakna. Dipingit, adalah istilah yang diterapkan pada calon pengantin agar tidak kemana-mana. Maksudnya adalah agar pengantin aman terpantau dan segar bugar. Lama pingitan bermacam-macam, biasanya seminggu sebelum pernikahan.

Post a Comment