Penggunaan dan Dampak Teknologi Computing

blogger templates
· Berdasarkan sebuah survei penelitian, Weaver (1981) menyimpulkan: "... ketika kalkulator digunakan dalam berbagai cara diselidiki hingga saat ini seluruh kisaran agak lebar dari tingkatan kelas dan daerah konten, menunjukkan bukti bahwa kita tidak memiliki alasan untuk alarm atau prihatin tentang potensi efek berbahaya yang berhubungan dengan penggunaan kalkulator.. Hal ini terutama berlaku sehubungan dengan kinerja komputasi .... Jarang ada literatur penelitian yang begitu jelas dalam hal ini "(hal. 158).

· Dalam sebuah penelitian terbaru tentang efek jangka panjang dari penggunaan kalkulator bagi anak-anak, Groves dan Stacey (1998) membentuk kesimpulan:
1. Siswa tidak akan bergantung pada penggunaan kalkulator dalam mengorbankan kemampuan mereka untuk menggunakan metode lain perhitungan. "
2. Siswa yang belajar matematika dengan menggunakan kalkulator memiliki prestasi matematika lebih tinggi dari siswa yang tidak menggunakan kalkulator keduanya di mana mereka dapat memilih alat yang diinginkan dan mental pada masalah perhitungan.
3. Siswa yang belajar matematika dengan menggunakan kalkulator menunjukkan
pemahaman yang lebih baik dan signifikan pada angka negatif, nilai tempat dalam jumlah besar, dan terutama desimal.
4. Siswa yang belajar matematika dengan menggunakan kalkulator berperforma lebih baik pada dalam menafsirkan jawaban mereka, terutama lagi dengan desimal.

· Kalkulator berhasil membantu memperkenalkan konsep dasar aljabar melalui
eksplorasi luas dengan perhitungan numerik (Demana dan Leitzel, 1988).

· Dalam sebuah studi siswa, dengan menggunakan kalkulator sambil belajar kalkulus, Gimmestad (1982) menyimpulkan bahwa:
1. Siswa kadang-kadang mengubah pendekatan solusi mereka karena akses mereka pada kalkulator.
2. Siswa menggunakan kalkulator lebih efektif ketika menjelajahi ide atau solusi pendekatan dalam konteks masalah.
3. Siswa menggunakan kalkulator jauh lebih mungkin untuk memeriksa pekerjaan mereka dengan menapak langkah.
4. Siswa menggunakan kalkulator mencapai keseluruhan pada tingkat yang sama seperti siswa tanpa kalkulator.

· Kalkulator meningkatkan siswa (1) penggunaan penalaran deduktif, (2) kemampuan untuk menguraikan strategi mereka secara retrospektif , (3) penggunaan teknik pemecahan masalah yang spesifik untuk mencapai solusi sukses, dan (4) kemampuan untuk mengevaluasi kemajuan mereka dalam memecahkan masalah (Kelly, 1985).

· Siswa yang menggunakan kalkulator mengungguli siswa yang tidak menggunakan kalkulator pada tes kalkulator netral (dimana penggunaan kalkulator adalah bagian pilihan siswa). Kepedulian yang besar dan kekakuan harus digunakan dalam mempersiapkan barang-barang untuk tes tersebut, untuk memastikan bahwa maksud tujuan matematika sedang dinilai, bahkan mungkin diperlukan sebagai norma skor untuk kedua kelompok (menggunakan kalkulator vs tanpa menggunakan kalkulator) ecra independen.(Harvey, 1992).

· Meninjau penelitian tentang dampak dari penggunaan kalkulator di kelas matematika, Wheatley (1980) dan Shumway et al. (1981) bersama-sama menyimpulkan:
1. Siswa menggunakan kalkulator mengalami jumlah konsep matematika dan perhitungan yang jauh lebih banyak dan beragam.
2. Siswa yang lemah dalam mengingat fakta-fakta dasar menjadi lebih sukses sebagai pemecah masalah ketika diberi akses kalkulator.
3. Siswa menggunakan kalkulator mengungkapkan lebih percaya diri saat bergulat dalam masalah matematika.
4. Siswa menggunakan kalkulator menunjukkan perilaku yang lebih eksplorasi ketika memecahkan masalah matematika.
5. Siswa menggunakan kalkulator menghabiskan banyak waktu pada masalah dan sedikit waktu pada perhitungan.
6. Sikap siswa dan guru terhadap matematika tampak baik ketika penggunaan kalkulator menjadi bagian dari rutinitas kelas.

· Dalam survei mereka dari 79 studi penelitian, Hembree dan Dessart (1986) menyimpulkan: "Pada semua kelas tapi kelas 4, penggunaan kalkulator fokus dalam instruksi matematika tradisional meningkatkan keterampilan dasar siswa rata-rata dengan kertas dan pensil, baik dalam latihan dan bekerja dalam pemecahan masalah .... Di semua kelas dan tingkat kemampuan, siswa menggunakan kalkulator memiliki sikap yang lebih baik terhadap matematika dan terutama konsep diri dalam matematika yang leih baik daripada siswa yang tidak menggunakan kalkulator "(hal. 83).

· Siswa menggunakan kalkulator grafik di kelas Pra-kalkulus cenderung berperforma lebih baik tentang langkah-langkah berpikir kritis daripada siswa tanpa menggunakan kalkulator (Farrell, 1989).

· Perbedaan gender dalam kinerja pada tugas-tugas grafik cenderung menghilang di perguruan tinggi kelas aljabar ketika siswa menggunakan kalkulator grafik (Dunham, 1990).

· Kalkulator grafik mengubah sifat interaksi kelas dan peran guru,lebih mendorong siswa berdiskusi, dengan guru berperan sebagai konsultan (Farrell, 1990; Kaya, 1990).

· Kalkulator grafik memfasilitasi pembelajaran aljabar dalam beberapa cara. Pertama, tampilan grafis di bawah kendali siswa memberikan wawasan ke dalam pemecahan masalah (Misalnya, grafik berskala benar memotivasi penemuan hubungan data). Kedua, grafis menampilkan dipasangkan dengan pertanyaan yang tepat (misalnya, data poin, tren) berfungsi sebagai penilaian penalaran mahasiswa pada tingkat yang berbeda (Wainer, 1992).

· "Kalkulator grafik memberikan siswa kekuatan untuk mengatasi proses hubungan dengan kecepatan yang dimilikinya sendiri. Ini merupakan sebuah arti pencitraan kuat yang memberi kontrol pada siswa atas pengalaman belajarnya dan kecepatan dari proses pembelajaran itu…..sebuah percakapan aktif antara siswa dan kalkulator. Karena sesungguhnya, kalkulator menanggapi petunjuk dari siswa_tiak bertindak sendiri. "Selain itu, penggunaan kalkulator membantu siswa melihat hubungan matematika, membantu siswa fokus jelas pada konsep-konsep matematika, membantu guru mengajar efektif, dan terutama didukung siswa perempuan karena mereka menjadi pemecah masalah yang lebih baik (Shoaf-Grubbs).

· Dampak lingkungan komputer pada sikap siswa dan respon afektif terhadap instruksi dalam aljabar dan geometri. Selain mengubah konteks sosial terkait dengan instruksi tradisional, akses komputer menyediakan mekanisme untuk siswa untuk menemukan kesalahan mereka sendiri, sehingga menghilangkan kebutuhan untuk guru di luar kewenangan (Kaput, 1989).

· Siswa belajar matematika lebih maju dalam waktu kurang dan dengan ditingkatkan pemahaman konseptual dalam lingkungan komputer simbolik-manipulatif (Palmiter, 1986).

· Lingkungan komputer dapat membantu siswa mengatasi kesalahpahaman konsep statistik karena siswa mengontrol variabel penting seperti mereka menonton proses sampling atau memanipulasi histogram (Rubin dan Rosebery, 1990).

· Siswa membutuhkan pengalaman dengan simulasi komputer, komputer spreadsheet, dan program analisis data jika mereka ingin meningkatkan pemahaman mereka tentang probabilitas dan statistik (Shaughnessy, 1992).

· Yerushalmy et al. (1986) meneliti dampak geometrik dibuat pada lingkungan komputer (misalnya, The Supposer) dan membuat kesimpulan ini:
1. Siswa dari semua tingkatan kemampuan dapat membangun konsep geometris secara dinamis dan menerimanya sebagai prototipe umum.
2. Siswa memiliki kesulitan membuat dugaan berdasarkan eksplorasi atau data.
3. Siswa tidak merasa perlu untuk membenarkan generalisasi mereka dari jumlah kasus yang terbatas.

· Pembelajaran siswa dalam lingkungan komputer dan terkait kurikulum aljabar tampil lebih baik pada tugas-tugas pemodelan matematika, masalah umum, memecahkan tugas, dan bahkan tugas-tugas yang melibatkan manipulasi aljabar standar (J. Fey dan Aljabar K. Heid ini hasil proyek yang dilaporkan oleh Kieran, 1990).

· Lingkungan computer seperti microworlds dan simulasi memberikan penilaian informal dalam bentuk "snapshot", siswa bekerja mengeksplorasi ide matematika (Shaughnessy, 1992).

· Program software geometri dinamis menciptakan lingkungan yang kaya yang meningkatkan komunikasi siswa menggunakan matematika dan membantu siswa membangun hubungan antara ide-ide matematika yang berbeda (Brown et al, 1989.)

· Teknologi komputasi interaktif meningkatkan baik pengajaran dan pembelajaran matematika. Manfaat besar terjadi jika kekuatan teknologi (1) dapat dikontrol oleh baik siswa atau guru, (2) mudah diakses dengan cara yang memungkinkan siswa ber-eksplorasi, dan (3) mempromosikan generalisasi siswa (Demana dan Waits, 1990).

· Kalkulator grafik menghasilkan tabel data yang membantu siswa mengeksplorasi masalah bermakna sebelum belajar teknik aljabar. Hasil akhirnya adalah pemahaman yang disempurnakan siswa tentang dinamika perubahan dan makna yang mendasari ekspresi aljabar (Heid dan Kunkle, 1988).

· Siswa menggunakan alat grafik pada kalkulator atau komputer mengalami masalah dengan skala ketika mempelajari fungsi dan grafik mereka. Kesalahpahaman yang umum adalah bahwa perubahan dalam skala juga mengubah nilai-nilai pada grafik, dengan siswa menyadari bahwa perubahan nyata adalah persepsi mereka tentang grafik atau jumlah dari grafik yang terlihat di layar (Leinhardt et al, 1990.).

· Kekuatan kalkulator dan komputer membuat "organisasi dan struktur aljabar bermasalah. akses mudah untuk representasi grafis dan manipulator simbolik mengurangi kebutuhan untuk memanipulasi ekspresi aljabar atau memecahkan persamaan aljabar (Romberg, 1992).

· Pilihan grafik pada kalkulator memberikan representasi visual yang dinamis yang bertindak sebagai "amplifier konseptual" bagi siswa belajar aljabar. Kinerja siswa pada tugas-tugas aljabar tradisional ditingkatkan, terutama relatif terhadap pengembangan terkait ide-ide seperti transformasi atau invarian (Lesh, 1987).

· Kalkulator grafik atau perangkat lunak dapat menyebabkan siswa untuk mendapat kesalahpahaman baru dari grafik. Contohnya adalah kesimpulan siswa bahwa grafik adalah "bergerigi," diminta oleh keterbatasan pixel dari teknologi (Moschkovich et al., 1993).
 
Penjelasan

1. Kegunaan Teknologi Kalkulator

Dalam memahami hubungan aritmatika dan aljabar siswa mengalami permasalahan sehingga guru diharapkan mempunyai skema pembelajaran secara sistematis dan terstruktur. Dan salah satu teknologi yang dapat dimanfaatkan dalam penghitungan aritmatika adalah kalkulator. Kalkulator ilmiah yang awalnya banyak digunakan dalam kehidupan sehari-hari hanya untuk membantu penghitungan aritmatika, kini kalkulator ini mengalami perkembangan pesat sehingga mampu dimanfaatkan untuk menyelesaikan soal matematika secara cepat dan menampilkannya dalam bentuk grafik, bahkan mampu membuat program yang dapat menyelesaikan soal matematika. Kalkulator ini disebut kalkulator grafik. Keunggulan kalkulator grafik ini membuat harga konsumen mahal.

Dalam hal pembelajaran matematika, kalkulator grafik mempunyai banyak manfaat, antara lain membantu memahami konsep-konsep matematika, memperkuat kemampuan komutasi, mengembangkan keterampilan berfikir tingkat tinggi, serta pemecahan masalah.

Kegunaan Kalkulator Grafik

1. Perhitungan Numerik

Kalkulator adalah suatu alat berukuran relatif kecil namun memiliki manfaat yang sangat besar dalam melakukan perhitungan, baik perhitungan biasa, perhitungan akuntansi maupun perhitungan statistik. Kalkulator Grafik juga bermanfaat untuk perhitungan numerik, yaitu untuk menyelesaikan masalah matematika sehingga dapat diselesaikan dengan operasi aritmetika yang terdiri dari operasi tambah, kurang, kali dan bagi

2. Pada Konsep Aljabar

Salah satu kegunaanya adalah untuk menyelesaikan soal yang berkaitan dengan sistem persamaan dan pertidaksamaan. Metode penyelesaian soal persamaan dan pertidaksamaan dengan kalkulator grafik bermanfaat untuk membuktikan jawaban yang sebelumnya dihitung tanpa kalkulator dan mempercepat penyelesaian soal metematika. Selain itu, tampilan grafis pada kalkulator dapat memberikan wawasan pemecahan masalah pada siswa. Misalnya, skala pada grafik akan membantu siswa menemukan hubungan data.

3. Pada Konsep Kalkulus

Dalam kalkulus, ada kalanya siswa perlu menggunakan perhitungan yang sulit dan teknik manipulasi untuk memecahkan masalah relasi, fungsi, integrasi, derivasi dan jenis-jenis masalah. Selain itu, melakukan perhitungan tangan untuk masalah ini bisa panjang dan rumit. Belajar untuk menggunakan kalkulator grafik untuk melakukan beberapa masalah kalkulus mungkin menjadi pilihan yang baik.

Dari hasil penelitian dan pembahasan dapat disimpulkan bahwa :
 
Dampak Positif Penggunaan Kalkulator :

1. Kalkulator grafik dapat bermanfaat dalam proses pembelajaran matematika pokok bahasan persamaan dan pertidaksamaan.
2. Proses dalam menggunakan kalkulator grafik adalah proses pemahaman tentang arti penting kalkulator grafik, proses pemahaman teori dan penggunaan kalkulator grafik dalam menyelesaikan soal persamaan dan pertidaksamaan, proses memasukkan data soal ke kalkakulator grafik, dan proses penafsiran tampilan layar kalkulator grafik dan proses menarik kesimpulan.
3. Kalkulator grafik dapat digunakan untuk mencocokkan gambar grafik, mencocokkan jawaban himpunan penyelesaian dan memberikan pengalaman yang nyata tentang gambar grafik.
4. Metode dalam menyelesaikan soal persamaan dan pertidaksamaan dalam pokok bahasan persamaan dan pertidaksamaan adalah dengan perintah, manipulasi simbolik dan grafik.
5. Metode penyelesaian soal persamaan dan pertidaksamaan dengan kalkulator grafik bermanfaat untuk membuktikan jawaban yang sebelumnya dihitung tanpa kalkulator dan mempercepat penyelesaian soal metematika.
6. Dengan adanya kalkulator grafik dalam proses pembelajaran matematika pelajaran matematika menjadi lebih menarik dan penyelesaian soal matematika lebih mudah.

Dampak Negatif Penggunaan Kalkulator

Akibat penggunaan kalkulator grafik tanpa diimbangi kemampuan untuk memahami prosedur operasi dan berfikir matematis menyebabkan tingkat ketergantungan yang tinggi, kehilangan kepercaan diri, dan malas berfikir.

Kegunaan dan Dampak Teknologi Komputer Sebagai Teknologi Perhitungan

Berdasarkan berbagai studi tentang penggunaan komputer dalam pembelajaran matematika ditemukan bahwa hasil belajar siswa yang belajar matematika dengan komputer lebih baik daripada yang tidak menggunakan komputer (Lockard dkk, 1990). Penggunaan komputer dalam pembelajaran matematika memberikan kemudahan bagi guru untuk menyampaikan materi pembelajaran matematika yang sulit untuk disampaikan secara konvensional. Misalnya geometri untuk menampilkan bangun ruang dimensi tiga, sehingga memudahkan kegiatan belajar mengajar, komputer juga dapat digunakan untuk materi matematika yang lain. Komputer dapat digunakan dalam aljabar, misalnya untuk menyelesaikan sistem persamaan linier; dalam kalkulus, misalnya untuk menggambar grafik; dalam statistika: menyajikan dan mengolah data statistik, dan dalam aritmetika, misalnya untuk melatih kemampuan berhitung.

Penggunaan komputer dalam pembelajaran matematika sangat efektif dan efisien apabila menjelaskan materi yang membutuhakan gambar, bangun ruang, grafik dll. Selain itu dapat membantu menjadikan suasana kelas menjadi kondusif dan lebih aktif. Dan hasil belajar siswa yang belajar matematika dengan komputer lebih baik daripada yang tidak menggunakan komputer (Lockard dkk, 1990)

Adapun dampak positif yang ditimbulkan adalah antara lain sebagai berikut :

1. Siswa yang belajar matematika dengan memanfaatkan fasilitas komputer akan berprestasi lebih baik daripada tidak menggunakan komputer.

2. Merangsang minat dan daya tarik siswa untuk terus belajar matematika.

3. Dapat mengembangkan pola pikir siswa bagaimana menyelesaikan masalah dengan menggunakan bahasa dan model matematika yang baik dan benar.

4. Dapat membantu siswa melihat secara fokus dan jelas pada konsep-konsep matematika.

5. Dapat meningkatkan kinerja siswa mengeksplorasi ide-ide matematika.

6. Membantu guru mengajar lebih efektif.

7. Diperoleh pembelajaran yang efektif dan efisien ( pembelajaran dapat direncanakan tepat waktu dan jelas pencapaiannya ).

Adapun dampak negatif yang ditimbulkan adalah antara lain sebagai berikut :

1. Adanya ketidakmampuan siswa dalam menerima pemahaman atau pengetahuan komputer, terutama dalam bidang matematika, maka akan membuat mereka tertinggal. Yang tertinggal semakin tertinggal, yang mengerti semakin mengerti. Hal itu akan membuat proses dan hasil pembelajaran menjadi tidak seimbang.

2. Mudahnya akses representasi grafis dan manipulasi simbolik dari kekuatan komputer akan mengurangi ekspresi memanipulasi aljabar atau memecahkan persamaan ajabar. Sehingga memuat organisasi dan struktur aljabar bermasalah.

3. Membuat siswa mengalami ketergantungan apabila mereka sudah malas menyelesaikan masalah dengan teknik manual.

Kesimpulan :

Keberadaan teknologi dalam bidang pendidikan saat ini memang tidak dapat dipisahkan dari proses pembelajaran. Bahkan kebutuhannya sudah sangat lazim di dunia tersebut. Dalam dunia pendidikan itu sendiri, ada yang disebut sebagai perangkat pembelajaran. Misalnya, penggunaan alat bantu hitung seperti kalkulator, komputer dan sejenisnya.Pendidikan matematika khususnya, telah cukup lama memahami manfaat kalkulator sebagai alat bantu hitung dalam belajar matematika. Ditambah lagi dengan adanya teknologi computer yang semakin canggih, sehingga semakin mempermudah akses belajar matematika yang kompleks.

Penggunaan kalkulator sebenarnya cukup berdampak positif bagi penggunanya. Kalkulator ternyata dapat berarti lebih dari hanya sekedar alat untuk menghitung. Kalkulator dapat digunakan secara efektif untuk mengembangkan konsep. Beberapa penelitian pun mengungkapkan bahwa penggunaan kalkulator dapat meningkatkan konsep pemahaman siswa.

Penggunaan dan pemanfaatan dari alat-alat teknologi tersebut memang tidak ada salahnya diterapkan pada media dan strategi pembelajaran siswa, karena banyak dampak positif yang ditimbulkan. Namun, perlu untuk mengotrol mereka dalam penggunaan alat bantu hitung sejenisnya. Pengenalan dasar matematika dan pemahaman konsep awal merupakan ilmu yang wajib diberikan kepada mereka sebelum mereka dibebaskan dalam penggunaan alat bantu hitung sejenisnya

Kalkulator dan komputer hanyalah merupakan alat bantu hitung, tidak lebih. Alat-alat tersebut bukanlah sebuah “tool” yang bisa mengubah pemikiran seseorang. Positif bahkan negatif yang dapat ditimbulkan sebenarnya bergantung dari penggunanya itu sendiri. Sekarang tinggal bagaimana kita meminimalisir dampak negatif yang ada untuk memaksimalkan dampak positif yang berdaya guna bagi kehidupan.
Post a Comment