Proposal bisnis : Kripick Bayam Khas Nusantara

blogger templates

BAB I
PENDAHULUAN
A.    LATAR BELAKANG
Seorang mahasiswa tidak hanya dituntut untuk berkompeten di bidang studinya saja, melainkan mahasiswa juga harus memiliki jiwa wirausaha. Hal ini dikarenakan lulusan diploma dan sarjana diharapkan tidak hanya menjadi seorang pencari kerja (job seeker), akan tetapi bisa menjadi seorang wirausaha atau pencipta lapangan pekerjaan (job creater).
Seorang wirausahawan harus pandai dalam melihat peluang yang berada di lingkungan sekitarnya dan kemudian mampu memanfaatkan peluang tersebut dengan cara menciptakan suatu produk yang memiliki value added agar dapat menarik minat konsumen untuk membeli produk yang dihasilkan.
Banyak sekali peluang usaha yang ada di sekitar lingkungan para wirausahawan yang dapat dimanfaatkan dalam proses memulai sebuah usaha. Salah satu contoh peluang usaha yang sedang booming saat ini yaitu usaha pembuatan keripik karena keripik ini merupakan salah satu pilihan camilan favorit para konsumen mulai dari remaja hingga orang dewasa. Melihat peluang ini, maka kami berinisiatif untuk melakukan inovasi pada Keripik dengan menciptakan Produk Olahan “Keripik Bayam Rasa Nusantara” yang mempunyai berbagai macam pilihan rasa, dari rasa, balado, jagung bakar, keju, pedas, dan extra pedas. Selain itu, kami juga menyediakan keripik bayam dengan rasa original bagi konsumen yang tidak menyukai rasa tersebut.
Pemasaran produk kami lakukan di daerah surabaya (warung dan taman bungkul) dan di sidoarjo (sekolahan dan Perumahan) karena kami melihat 2 tempat tersebut memiliki peluang yang cukup besar dikarenakan banyak remaja dan anak-anak yang masih suka membeli jajanan ringan.



B.     TUJUAN

1.      Menerapkan teori mata kuliah teori organisasi agar tidak hanya menjadi sebuah ilmu teori akan tetapi dapat diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari untuk menghasilkan laba yang digunakan untuk meningkatkan kesejahteraan hidup masyarakat.
2.      Menumbuhkan jiwa kewirausahaan dalam diri mahasiswa, berlatih berpikir kreatif dan inovatif.
3.      Menciptakan lapangan pekerjaan bagi mahasiswa sendiri dan masyarakat sekitar.

C.    VISI DAN MISI
1.      Visi
                     Keripik bayam Rasa Nusantara menjadi market leader bagi pasar keripik dunia dan mewujudkan keripik cita rasa khas Nusantara yang akan menjadi pilihan camilan yang sehat untuk dikonsumsi oleh konsumen.
2.      Misi
1.       Mengutamakan kualitas dan rasa.
2.        Mempertahankan cita rasa khas Nusantara.
3.        Selalu berinovasi pada produk.
4.        Mengutamakan konsumen dalam pemilihan rasa.

D.    MOTTO
“Kesempurnaan Hanya Milik Tuhan, Dan Kekurangan Hanyalah Milik Mahluk Tuhan Semata, Maka Dari Itu Hidup Bersedekahlah”




E.     RENCANA USAHA
1.      Pasar
Dewasa ini perusahaan pemproduksi kripik dan makanan ringan semakin marak dikalangan masyarakat, hal ini bisa dilihat di sekitar kita diwarung-warung, dikantin-kantin, yang mena itu dapat memberikan sinyal positif bagi kami untuk memulai dan mendirikan usaha, hal ini merupakan salah satu pendorong kami berani mengadakan usaha ini, usaha yang kami rintis ini menekankan kepada kualitas produk dan kepuasan pelanggan atau konsumen. Bahan pokok yang kita gunakan juga natural dan alami begitu pula tentang rasa karna lidah tak bisa bohong, selain itu harganya juga relative ekonomis sesuai dengan kebutuhan masyarakat.
a.       Segmen Pasar Dan dan Target Pasar
Menurut analisa kami berdasarkan jenis produk yang kami jual, sasaran usaha kami adalah semua kalangan masyarakat, karena usaha kami ini masih dini kami akan memulai dari kalangan mahasiswa dulu.
b.      Cara Mamasarkan Produk
Sebagai awal pemasaran produk ini diperlukan sebuah informasi melelui beberapa media diantaranya :
1)      Internet
Dengan membuat email serta web side yang berisi tentang produk–produk yang dijual dengan menampilkan gambar contoh produk, harga, dan contact person, dan mengisi layanan sponsor di berbagai wab agar lebih terkenal.
2)      Pamflet
Melalui selebaran yang berisikan informasi tentang nama, tempat, dan produk yang dijual dengan menampilkan berbagai design yang menarik untuk disebarkan dikalangan mahasiswa dan masyarakat sekitar.
3)      Banner
Berisi informasi produk dan lokasi tempat penjualan yang di taruh di lokasi stand.
F.     ANALISIS KEUANGAN
Alokasi Kebutuhan
1.      Daftar Anggaran Modal Bahan tidak habis pakai
No
Nama Barang
Banyaknya
Biaya satuan
Jumlah
1.
Alat pres plastic
1 buah
500.000
500.000
2.
Kompor
1 buah
300.000
300.000
3.
Wajan
2 buah
50.000
100.000
4.
Sutil
1 buah
20.000
20.000
5.
Serok
2 buah
10.000
20.000
6.
Keranjang plastic
25 buah
5000
125.000
Jumlah
1.065.000

2.      Daftar anggaran Modal biaya habis pakai
NO
Jenis Kebutuhan
Volume
Harga Satuan
Jumlah
1.
Bayam
1 ikat
1.500.00
1.500.00
2.
Margarine
1 kaleng
15.000.00
15.000.00
3.
Minyak goring
1 botol
25.000.00
25.000.00
4.
Tepung Beras
1 kg
10.000.00
10.000.00
5.
Bubuk rasa makanan
1 0ns
10.000.00
10.000.00
6.
Rempah-rempah
1 ons
5000.00
5.000.00
7.
Penyedap rasa
3 saset
5.00.00
1.500.00
8.
Plastic bungkus
1 pak
15.000.00
15.000.00
9.
Kertas lebel
1 pak
10.000.00
10.000.00
10.
Telur
1 kg
15.000.00
15.000.00
Jumlah
107.500.00

G.    ANALISIS OPERASIONAL
1.      Cara pembuatan produk
a.       Pembuatan adonan
1). Membuat olahan dengun tepung dan bumbu-bumbu hingga menjadi adonan.

2). Mendiamkan adonan selama satu malam
3). Potong daun bayam yang sudah dibersihkan
Pada pembuatan olahan ini kami akan carikan karyawan yang sudah memiliki keahlian dalam bidang ini.
b.      Pemproduksian
Siapkan penggorengan dengan minyak yang medidih beserta adonan yang sudah di frase, kemudian masukan daun bayam yang sudah dipijah dari batangnya kedalam adonan, ambil demi sehelai lalu goreng dengan ukuran api sedang, setelah matang angkat dan tiriskan, lalu taburin kripik yang masih hangat dengan macam-macam rasa makanan sesuai selera dan secukupnya, bungkus kripik kedalam plastik dan langsung di press dengan mesin, setelah dipress beberapa menit ambil dan kemas ke dalam kardus berlabel resmi.

Di asumsikan memproduksi 100 bungkus Kripik Bayam
Di asumsikan dapat terselesaikan selama 1 hari
Bahan-bahan yang dibutuhkan:
Ø  Daun bayam 25 ikat                                Rp.  40.000.00 
Ø  Adonan siap saji                                      Rp.  25.000.00
Ø  Plastic bungkus                                        Rp.  15.000.00
Ø  Minyak goreng                                        Rp.  20.000.00
Ø  Bubuk rasa makanan                               Rp.  10.000.00
Ø  Kertas lebel ½ pak                                   Rp.    5.000.00
Rp  115.000.00
Maka biaya bersih tiap produk sebelum produksi adalah Rp.115.000.00 : 100 = Rp. 1.150.00
Jadi harga perolehan setiap 1 bungkus adalah:
Harga produkdi           = Rp. 1.150.00
Dari Harga jual produk Rp. 3.000.00
Jadi Rata-rata keuntungan bersih yang didapat setiap satu bungkus adalah : Rp 1.850.00
Prosentase keuntungan  kotor jumlah 1.850.00 x 100 % = 26 %
Perhitunggan Break event Point (BEP)
Ø  Asumsi dalam 1 bulan 26 hari
Ø  Penjualan rata-rata  = 100 Produk/ 1 hari
Ø  Penjualan rata-rata per bulan= 100 x 26 = 2600 produk per bulan
Ø  Rata-rata keuntungan bersih per 1 produk = 1.850.00,-
Perhitungannya :
Total laba kotor Rp. 1.850.00 x 2600 Produk     Rp. 4.810.000.00  
Beban peralatan awal                                          Rp. 1.065.000.00 -
Laba bersih                                                          Rp. 3.750.000.00
Ø  Modal Awal 
Rp.  115.000.00
Rp.  1.065.000.00 -
Rp.  1.179.500.00  (Modal)

H.    ANALISIS PELUANG USAHA

1.    Kebutuhan
     Kegiatan santai bersama teman atau keluarga merupakan saat yang paling tepat untuk melakukan sharing. Untuk menambah kenyamanan suasana santai tersebut, maka biasanya diiringi dengan memakan camilan-camilan yang telah disediakan. Salah satu contoh camilan yaitu keripik bayam.
2.    Permintaan
     Adanya keinginan konsumen untuk mengkonsumsi keripik yang memiliki kandungan nutrisi, dan memmiliki berbagai macam rasa pilihan sampai rasa original untuk menyemarakkan suasana santai para konsumen.
3.    Produk
     Kami berinovasi pada keripik bayam yang masih belum banyak dikonsumsi konsumen dengan menambahkan beraneka macam cita rasa sampai original dengan harga yang terjangkau dan berbeda-beda sesuai dengan ukuran produk yaitu ukuran kecil, sedang, dan besar.

I.       ANALISIS SWOT
1.      Strength (kekuatan)
a.          Belum ada produsen yang memproduksi keripik bayam Yng mempunyai banyak rasa sehingga produk ini merupakan produk hasil inovasi
b.        Harga keripik bayam pedas ini relatif murah sehingga dapat dijangkau oleh semua konsumen
c.         Rasa keripik bayam manis, pedas dan ada yang gurih yang diolah dengan bahan alami dan tanpa bahan pengawet serta diproses secara higienis
2.      Weakness (kelemahan)
a.       Produk hanya dapat bertahan dalam jangka waktu sekitar 2 bulan
b.        Proses produksi yang sedikit mengalami kesulitan karena diperlukan kehati-hatian agar produk tidak hancur dan harus digoreng tipis agar produk menjadi crispy
3.      Opportunity (peluang)
a.       Semakin banyaknya orang Indonesia yang memilih untuk menjadi vegetarian
b.        Kebiasaan para konsumen yang mencari camilan yang bergizi, murah dan bercita rasa seperti saat ini terutama remaja
c.         Setiap konsumen pasti menyukai rasa yang barbed-beda sehingga produk ini menjadi alternatif camilan yang sesuai dengan pilihan konsumen
4.      Threat (ancaman)
a.       Masih jarang ada konsumen yang mengetahui keberadaan keripik bayam jenis baru seperti ini.







J.      ANALISIS SUMBER DAYA MANUSIA
1.      Kebutuhan tenaga kerja
          Keterangan:
1.        Ketua                     :           
Tugas                      :            General Manajer
2.        Bagian pemasaran :           
Tugas                      :            Manajer Pemasaran
3.        Bagian operasional :
Tugas                      :            Manajer Operasional
4.        Bagian keuangan   :           
Tugas                      :            Manajer Keuangan
5.        Bagian SDM          :           
Tugas                      :            Manajer SDM

2.      Jam kerja
                     Hari       :    setiap hari
                     Waktu    :    07.00 – 20.00 WIB
3.      Sistem Penggajian
                     Dalam usaha kami, sistem penggajiannya didasarkan pada konsep bagi hasil.
K.    ANALISIS PEMASARAN
1.      Segmen pasar
    Pemasaran di lakukan di daerah surabaya ( warung dan taman) dan di sidoarjo (Perumahan dan sekolahan) karena kami melihat 2 tempat tersebut yang memiliki peluang yang cukup besar, di karenakan banyak remaja dan anak-anak yang masih suka membeli jajanan ringan.

2.      Target pasar
    Di peruntukkan untuk anak-anak sampai dewasa. Yang dapat di kategorikan seperti mahasiswa, para pekerja, dan siswa SD – SMA.
3.      Target biaya
                     Kurang lebih Rp 115.000,00
4.      Customer value
    Diharapkan pelanggan dapat menyukai produk kami karena memilikibanyak varian rasa yang berbeda dari produk yang ada di pasaran. Selain itu, produk kami berbahan baku alami yaitu  bayam denganwarna hijau, sehingga memiliki nilai gizi untuk kesehatan dan kealamiahan yang belum tercampur dengan bahan-bahan kimia, dan kita tawarkan dengan nilai ekonomis yang lebih terjangkau dari produk yang ada di pasaran.
Selain itu kekuatan daya saing kami dalam pasaran memiliki nilai lebih karena kita mengangkat nilai ekonomis dari bayam itu sendiri dan inovasi produknya.
5.      Cara penjualan dan promosi
   Menyebarkan brosur produk, lewat social media facebook, twitter, dan blog serta melakukan penjualan secara langsung dan dititipkan di warung-warung.
L.     ANALISIS PRODUKSI
1.      Desain produk
    Bentuk produk kami seperti daun, hampir mirip seperti keripik rempeyek. Ada citarasa yang berfarian. Jadi mempunyai rasa asin dan manis. Untuk variasi produknya, produk ini mempunyai banyak rasa. Yaitu rasa original dan rasa Nusantara.

Post a Comment